Klik Ikuti Jasinvite untuk mendapatkan update informasi terbaru.
Jangan lupa ikuti kami juga di Follow Google News !

Apa itu Desain Web Inklusif?

Apa arti desain inklusif, nilainya dalam desain web, serta apa yang perlu Anda pertimbangkan saat merancang antarmuka dan interaksi inklusif
Jasinvite.com | Apa itu Desain Web Inklusif? - Kegunaan situs web adalah istilah luas yang menggambarkan kemudahan menggunakan dan berinteraksi dengan situs web. Namun, hal penting yang perlu diingat ketika merancang situs web agar dapat digunakan adalah bahwa tidak semua orang terlibat dengan situs web dengan cara yang sama atau dalam keadaan yang sama.

Jika Anda merancang situs web untuk pengguna "rata-rata" atau "ideal", Anda secara realistis dapat membuat antarmuka yang tidak menyenangkan, sulit, atau tidak mungkin digunakan untuk orang lain.

Pedoman yang diberikan oleh World Wide Web Consortium serta pemerintah daerah telah membantu desainer menutup kesenjangan dalam hal kegunaan dan aksesibilitas. Namun, itu tidak selalu membuat situs web sepenuhnya inklusif.

Dalam posting berikut, kita akan memeriksa apa arti desain inklusif, nilainya dalam desain web, serta apa yang perlu Anda pertimbangkan saat merancang antarmuka dan interaksi inklusif.

Pelajari Cara Mendesain untuk Aksesibilitas Web

Daftar Isi

Jasinvite.com - Apa itu Desain Web Inklusif
Jasinvite.com - Apa itu Desain Web Inklusif?

Apa itu Desain Web Inklusif?

Apa itu Desain Inklusif?

Desain web inklusif menghilangkan bias dan asumsi dari situs web sehingga pengguna tidak akan merasa dikecualikan karena penurunan, demografi, atau keadaan sementara atau permanen lainnya.

Desain web yang dapat diakses dan desain UX adalah komponen penting dari situs web inklusif. Desain yang dapat diakses adalah proses menghilangkan hambatan masuk bagi penyandang cacat dan gangguan lainnya. Desain UX adalah pendekatan berbasis data untuk merancang yang menguji dan memvalidasi bagaimana pengguna nyata terlibat dengan situs web.

Karena itu, ada banyak hal yang perlu dipertimbangkan dalam desain inklusif karena tidak sepenuhnya gangguan pengguna yang dapat mencegah mereka sepenuhnya menggunakan atau puas dengan situs web. Desainer web juga dapat mengalami masalah dengan membuat pengalaman untuk satu set eksklusif pengguna.

Dengan demikian, desainer web perlu mempertimbangkan faktor-faktor berikut:

  • Gangguan fisik yang berkaitan dengan penglihatan, pendengaran, atau ketangkasan
  • Gangguan mental yang mempengaruhi kognisi atau ucapan
  • Keterbatasan situasional yang mencegah pengguna untuk sepenuhnya terlibat dengan produk
  • Kendala teknis seperti perangkat keras, konektivitas internet, dan literasi komputer
  • Hambatan bahasa dan geografis
  • Perbedaan demografis seperti usia, ras, dan jenis kelamin
  • Perbedaan sosial ekonomi

Intinya: Desain inklusif pada akhirnya diterjemahkan menjadi desain universal.

Desainer web memiliki berbagai alat yang mereka miliki untuk mengatasi aspek aksesibilitas desain inklusif. Misalnya, alat aksesibilitas WordPress, pemeriksa aksesibilitas web, pedoman WAI-ARIA, dan banyak lagi dapat membuat desain dan implementasi yang dapat diakses lebih mudah dilakukan.

Namun, dengan desain inklusif, dibutuhkan pemahaman yang lebih besar tentang keterbatasan yang mungkin dihadapi pengguna di web. Tidak ada alat yang akan memindai situs web Anda dan mengonfirmasi bahwa Anda telah menciptakan pengalaman yang paling beragam dan adil. Ini adalah sesuatu yang harus Anda pelajari cara menerapkan dan memeriksanya sendiri.


Mengapa Desain Web Inklusif Itu Penting?

Jasinvite.com -  Mengapa Desain Web Inklusif Itu Penting?
Jasinvite.com -  Mengapa Desain Web Inklusif Itu Penting?
Ada sejumlah alasan mengapa desainer web perlu menjadikan aksesibilitas dan inklusivitas sebagai bagian dari setiap situs web yang mereka bangun. Mari kita lihat dulu bagaimana situs web yang tidak inklusif menyakiti semua orang:

Kelemahan dari Non-Inklusivitas

Pada tahun 2021, WebAIM menerbitkan hasil Survei Pengguna Pembaca Layar #9. 7,7% responden survei mengatakan bahwa mereka harus menggunakan pembaca layar saat mereka online.

Ketika ditanya bagaimana perasaan mereka tentang keadaan aksesibilitas Internet saat ini, hanya 39,3% yang mengatakan itu lebih mudah diakses daripada tahun-tahun sebelumnya. 42,3% merasa bahwa tidak ada yang berubah sementara 18,5% mengatakan itu lebih buruk.

Menurut Mike Gifford dari CivicActions, mungkin lebih dari 7,7% dari populasi yang mengalami tidak dapat diakses dan berbagi perasaan ini:

"Kombinasi disabilitas dan metode yang digunakan orang mengatasi hambatan sangat beragam. Secara etis, membangun untuk pengguna kami yang paling tidak diuntungkan harus diberi prioritas tertinggi. Sayangnya, dengan dorongan konstan kami untuk yang baru dan mencolok, kami secara teratur mengecualikan 10-20% dari sesama warga negara kami."

Menurut American Bar Association, ada 8.000 tuntutan hukum Judul III Undang-Undang Penyandang Disabilitas Amerika yang diajukan ke pengadilan federal antara 2017 dan 2020. Jumlah itu melonjak 14,3% menjadi 2.352 tuntutan hukum pada tahun 2021 saja, menurut Accessibility.com.

Ada orang lain yang mungkin merasa dikecualikan dari situs web, tetapi tidak memiliki jalan hukum. Misalnya, World Data Lab mengatakan bahwa ada 1,1 miliar orang miskin internet. Dalam beberapa kasus, ini berarti mereka tidak mampu membeli paket data seluler. Dalam kasus lain mereka bisa, tetapi mereka tidak mendapatkan cukup data untuk digunakan, sehingga mereka tidak mampu menghabiskan waktu di situs web yang berat sumber daya.

Ada juga populasi lansia yang perlu dipertimbangkan. Pew Research Center menemukan bahwa jumlah manula yang menggunakan Internet telah berkembang dalam beberapa tahun terakhir. Yang mengatakan, TechCrunch melaporkan bahwa sekitar 50% orang dewasa yang lebih tua membutuhkan seseorang untuk membantu mereka mengatur dan menggunakan teknologi digital baru. Selain itu, 40% manula buta huruf secara digital di kota San Francisco - tepat di samping Silicon Valley, dari semua tempat.

Bahkan jika situs web Anda tidak mengalami tuntutan hukum, pertimbangkan apa yang kehilangan 20% atau lebih dari pengunjung Anda karena desain yang tidak inklusif akan dilakukan untuk kelangsungan hidup jangka panjang merek. Itu adalah segmen besar dari audiens yang akan hilang hanya karena situs web tidak ramah atau dapat digunakan.

Sisi positif dari inklusivitas

Ketika Anda merancang situs web untuk menjadi inklusif, Anda merancangnya sehingga semua orang yang ingin dapat terlibat dengannya sepenuhnya dan tidak merasa dikucilkan. Semua orang menang ketika Internet menjadi tempat yang inklusif:

Desain web yang inklusif mengarah pada desain produk yang lebih baik.
Dari situs web hingga aplikasi seluler dan segala sesuatu di antaranya, desain inklusif memaksa desainer untuk kembali ke dasar-dasar desain yang baik, dapat digunakan, dan empatik.

Merek menjangkau audiens yang lebih besar.
Merek yang memprioritaskan pengalaman positif secara universal untuk semua orang dan bukan hanya pengguna yang ideal akan menarik basis pengguna yang lebih setia yang menghargai inklusivitas dan ekuitas juga.

Pengguna merasa lebih baik berinteraksi dengan situs web inklusif.
Orang-orang menghabiskan begitu banyak waktu di depan layar sehingga masalah seperti sindrom terowongan karpal, sindrom penglihatan komputer dan gangguan kecanduan internet terlalu umum akhir-akhir ini. Desain yang inklusif dan etis dapat membantu pengguna merasa lebih baik dalam pikiran dan tubuh mereka.

Desain web inklusif membantu situs web berperingkat lebih baik dalam hasil pencarian.
Google memperbarui algoritma pencariannya beberapa tahun yang lalu, menamai empat faktor penting untuk menciptakan pengalaman terbaik di halaman: Aksesibilitas Kinerja (kecepatan), Praktik Terbaik (desain dan kode) dan SEO (misalnya teks alt). Desain inklusif berkontribusi pada masing-masing.


Cara Membuat Persona Desain Web Inklusif

Seringkali, desainer akan datang dengan persona fiksi di awal proyek situs web. Ini membantu mereka memvisualisasikan dan berhubungan dengan pengguna akhir tempat mereka membangun situs web. Ini juga membantu mereka memahami bagaimana pengguna tertentu akan terlibat dengan situs web.

Ketika Anda memasukkan inklusivitas dalam proses desain web Anda, deskripsi persona pengguna Anda perlu menyesuaikan sedikit. Persona pengguna yang khas memecah yang berikut:

  • Nama
  • Demografi (misalnya usia, jenis kelamin, pekerjaan, dll.)
  • Kepribadian
  • Suara
  • Tujuan
  • Motivasi
  • Frustrasi
  • Ketakutan

Persona pengguna inklusif juga perlu menyertakan:

Kemampuan:  Ini adalah komponen aksesibilitas inklusivitas. Anda harus mengantisipasi bagaimana beberapa pengguna Anda mungkin dibatasi dalam hal bagaimana mereka menggunakan dan terlibat dengan situs web – secara fisik dan kognitif.

Bakat: Jika Anda melihat data tentang berapa banyak pengguna yang online, Anda akan menyadari bahwa beberapa pengguna Anda mungkin tidak melek digital. Menyimpang dari struktur dan tata letak dasar dan tidak memberikan konteks yang cukup (seperti label dalam formulir kontak) dapat terbukti merugikan pengalaman pengguna ini.

Sikap: Ini mengacu pada pengguna yang mungkin menganggap situs web sebagai lingkungan yang tidak aman. Apakah mereka terlalu khawatir tentang privasi mereka atau gugup menghadapi malware, jenis ketakutan ini harus ditangani dengan fitur keamanan dan privasi yang dapat dikenali dan dapat dipercaya.

Akses: Pengguna tidak harus miskin internet untuk memiliki akses terbatas ke web. Misalnya, lebih dari setengah populasi dunia memiliki akses Internet di rumah, menurut UNESCO. Itu tidak berarti bahwa mereka tidak dapat online, itu hanya berarti mereka harus menemukan cara lain untuk mendapatkannya - seperti pergi ke perpustakaan atau kafe internet. Jadi, konektivitas, perangkat keras, perangkat lunak, dan bahkan lokasi semuanya dapat memengaruhi akses.

Lokalisasi: Tidak pernah aman untuk mengasumsikan bahwa setiap pengguna tinggal di negara yang sama, berasal dari budaya yang sama dan berbicara bahasa yang sama dengan Anda. Dengan demikian, perbedaan ini harus diatasi saat membuat persona pengguna yang inklusif.


7 Prinsip Desain Inklusif

Jasinvite.com -  7 Prinsip Desain Inklusif
Jasinvite.com -  7 Prinsip Desain Inklusif

Agar desain inklusif dapat bekerja, perancang web harus menghapus asumsi, gagasan yang terbentuk sebelumnya, serta mendukung pengguna rata-rata atas kebaikan semua pengguna. Untuk berhasil melakukan ini, desainer harus dipandu oleh prinsip-prinsip berikut:

  1. Fleksibilitas
    Tidak ada yang namanya satu ukuran cocok untuk semua dalam desain web. Itu tidak berarti bahwa Anda harus membangun situs web atau halaman arahan yang berbeda untuk pengguna yang berbeda. Namun, itu berarti menambahkan fitur tambahan ke UI ketika Anda yakin mereka akan membantu menutup kesenjangan antara pengalaman pengguna yang berbeda.

    Misalnya, ada baiknya anda menyertakan transkrip video di bawah file yang disematkan. Dengan begitu, pengguna yang tidak dapat atau tidak ingin mendengar atau menonton video dapat membaca teks.

  2. Kesederhanaan
    Minimalisme adalah tren desain web yang abadi dan dengan alasan yang bagus. Ini bukan hanya karena menciptakan antarmuka yang lebih menyenangkan secara visual, itu karena minimalis dan kesederhanaan membuka jalan bagi desain yang lebih intuitif.

    Cara terbaik untuk mendekati ini adalah memperlakukan situs web seperti produk minimum yang layak (MVP). Bangun fitur inti yang menjadikannya produk yang dapat digunakan dan berharga. Kemudian, tambahkan elemen tambahan hanya di tempat yang dibutuhkan dan membawa nilai pada pengalaman semua orang.

  3. Konsistensi
    Konsistensi tidak berarti situs web harus dapat diprediksi atau membosankan. Anda tetap bisa berkreasi dengan tetap menjaga konsistensi.

    Semua orang mendapat manfaat dari konsistensi dalam desain. Ini menghilangkan frustrasi dan kebingungan yang disebabkan oleh elemen atau fitur yang sama yang disajikan dengan cara yang berbeda di situs web yang sama. Selain itu, konsistensi dengan bagaimana sebagian besar web menangani elemen inti - seperti navigasi situs web - dapat meningkatkan kegunaan situs web dan mempercepat waktu konversi.

  4. Persepsi
    Selain memperhitungkan bagaimana orang terlibat dengan situs web, desainer juga harus mempertimbangkan bagaimana mereka lebih suka terlibat dengan situs web. Misalnya, situs web yang didominasi oleh citra mungkin sangat sulit bagi pengguna yang bukan pelajar visual untuk mencerna konten.

    Ketika Anda menyatukan konten untuk situs web, pastikan ada campuran yang sehat. Jika hanya ada satu jenis konten (seperti semua teks dan tidak ada gambar), beberapa pengunjung Anda cenderung berada pada posisi yang kurang menguntungkan dalam hal pemahaman atau kemudahan penggunaan.

  5. Ekuitas
    Ekuitas dalam desain web mengacu pada hasil yang adil. Dengan kata lain, terlepas dari siapa pengunjungnya, setiap pengunjung harus dapat menyelesaikan tugas dengan mudah.

    Di sinilah proses desain UX sangat berguna. Mendapatkan masukan pengguna langsung ke dalam tujuan pengguna dan apa yang mereka butuhkan untuk menyelesaikannya membantu desainer menciptakan interaksi bebas gesekan dan perjalanan pengguna untuk semua orang.

    Misalnya, pertimbangkan komponen UI seperti penggeser gambar. Cara inklusif untuk mendesainnya adalah dengan menonaktifkan fitur slide otomatis. Kemudian, sertakan kemampuan menggesek dan mengklik sehingga setiap pengguna dapat mengontrol slider dan kecepatannya.

  6. Pencegahan
    Desain inklusif akan mengurangi kesalahan manusia. Ini berarti merancang UI untuk mencegah sebanyak mungkin kesalahan sambil juga memberikan respons yang toleran dan membantu terhadap kesalahan yang terjadi. Dengan mengurangi frustrasi atau rasa malu yang terkait dengan membuat kesalahan, desain inklusif berbuat lebih banyak untuk membangun kepercayaan dengan pengunjung.

    Prinsip khusus ini paling sering berperan pada titik keterlibatan. Misalnya, tombol harus selalu dirancang sehingga cukup besar untuk dilihat dan diklik.

    Pesan kesalahan dalam formulir kontak adalah contoh lain yang baik. Dengan menampilkan pesan kesalahan sebaris dalam warna dan ukuran yang dapat dibaca semua orang, Anda akan mengurangi kemungkinan kesalahan pengulangan. Anda juga akan memiliki formulir kontak yang terasa lebih membantu daripada yang menyediakan pesan kesalahan yang tidak jelas atau yang terjadi terlambat dalam proses.

  7. Akomodasi
    Salah satu alasan mengapa situs web tunduk pada tuntutan hukum aksesibilitas seperti bisnis bata-dan-mortir adalah karena mereka telah dianggap sebagai "tempat akomodasi umum". Selain memastikan bahwa setiap orang dapat membaca, menavigasi, dan terlibat dengan situs web, desain inklusif menjamin sejumlah kenyamanan bagi pengunjung.

    Kenyamanan dapat berarti banyak hal bagi banyak orang - ruang yang cukup, tata letak yang dapat diprediksi, dll. Desain inklusif juga meminta desainer untuk mempertimbangkan seberapa nyaman pengguna mereka dengan konten situs web.

    Misalnya, menggunakan beragam citra yang mencerminkan audiens target akan menciptakan lingkungan yang lebih ramah daripada citra stok generik yang telah dilihat pengguna berkali-kali. Hal yang sama dapat dikatakan untuk menggunakan salinan langsung alih-alih menyalin penuh jargon yang hanya dipahami oleh segmen audiens.


Kesimpulan

Desain web inklusif adalah istilah yang mencakup semua yang mencakup disiplin ilmu seperti desain UX, desain yang dapat diakses, dan desain responsif. Namun, desain inklusif membutuhkan langkah lebih jauh untuk memastikan bahwa hasil akhirnya adalah situs web yang dapat digunakan secara universal dan diterima dengan baik.

Pendekatan desain web ini membutuhkan pemahaman yang kuat tentang tantangan yang dihadapi orang yang berbeda ketika terlibat dengan situs web, yang melampaui gangguan atau kecacatan.

Cara terbaik untuk mengintegrasikan inklusivitas ke dalam proses desain web Anda adalah dengan terlebih dahulu memastikan bahwa Anda bekerja dengan alat yang membantu Anda menerapkannya - seperti fitur aksesibilitas WordPress dan Elementor. Kemudian, perbarui template persona pengguna Anda dengan faktor inklusif seperti kemampuan, bakat, dan akses. Akhirnya, terus perbarui proses Anda saat Anda mempelajari lebih lanjut tentang pengalaman pengguna dan tantangan umum yang mereka hadapi saat menggunakan web.

Demikian informasi dari Jasinvite.com tentang Apa itu Desain Web Inklusif, pentingnya desain web inklusif, cara membuat desain web inklusif, dan 7 prinsip desain inklusif. Semoga bermanfaat.

Baca juga :

Posting Komentar